{Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya dan mereka tidak ragu (dalam keimanan itu) dan mereka berjihad dengan harta benda mereka serta diri mereka pada jalan Allah. Merekalah orang-orang yang benar (dalam menghayati keimanan/aqidah)} (al-Hujurat : 15)

Friday, March 12, 2010

Majlis Perwakilan Pelajar Tidak Berfungsi ?


Petikan buku Politik Kampus Di Sebalik Tabir, karangan Mohd. Shuhaimi Al Maniri,hlm.25-47




Majlis Perwakilan Pelajar Tidak Berfungsi ?




Setiap kali sesi baru bermula, isu politik kampus hangat diperkatakan oleh semua pihak yang berminat mengikuti perkembangan ini.. Bilakah pilihanraya Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) atau piliham kampus akan diadakan? Golongan manakah yang akan menguasai tampuk kepimpinan kampus? Inilah di antara topik yang hangat diperbualkan di kalangan politikus kampus. Mereka seolah-olah begituh minat terhadap perkembangan politik kampus.

Tapi keghairahan mereka terhadap pilihanraya kampus tak ke mana. Habis pilihanraya mereka pun senyap dengan hal masing-masing kecuali dua tiga 'kerat' sahaja. Apa yang MPP nak buat selepas itu, mereka tak ambil pusing lagi. Tugas mereka memilih MPP telah berakhir (?). Mereka sudah tidak berminat lagi untuk mengetahui, apa peranan MPP diadakan ? Kemanakah perjuangan pelajar hendak dihalakan? Untuk siapakah MPP itu?


Majlis Perwakilan Pelajar sendiri tidak "berhak" mencorakkan perjuangannya dengan lebih terbuka dan bebas kerana boleh diambil tindakan undang-undang bila-bila masa. Seolah-olah mereka lebih senang MPP menjadi golongan "yes man" dari bertindak sebagai "presure group" yang membina atau lebih tepat agaknya kalau kita katakan MPP adalah untuk membantu bahagian Hal Ehwal Pelajar di dalam pentadbiran universiti. Kesannya jadilah MPP sebagai badan penganjur program-program bercorak kebudayaan, sukan dan baktisiswa sahaja.

Apa tidaknya? Mereka ini dikongkong dan tidak dibenarkan bersuara lantang menegur atau mengkritik sesuatu tindakan yang dibuat walaupun tindakan tersebut melanggar undang-undang dan mencabul hak kebebasan bersuara yang dibenarkan oleh demokrasi. Mereka ini tidak dibenarkan membuat kenyataan akhbar dan bersuara lantang diugut dengan berbagai peraturan.


Apakah ini satu perkembangan yang sihat untuk melahir pemimpin yang berkaliber generasi 2020? Apa untungnya melahirkan pemimpin "yes man" kepada pembangunan negara? Apakah tidak mungkin negara akan menuju ke gerbang kehancuran kerana melahirkan pemimpin yang tidak berpendirian, rasuah dan pentingkan diri sendiri. Berbagai lagi persoalan lain yang timbul.


Suatu ketika dulu, pemimpin-pemimpin negara percaya terhadap kemampuan mahasiswa memainkan peranan mereka dalam masyarakat. Allahyarham Tun Razak pernah menekankan, "sebagai bakal pemimpin, mahasiswa mestilah menggabungkan pelajaran akademik dengan fahaman praktis terhadap kedudukan masyarakat dan negara di mana mereka terlibat."


Dulu pergerakan mahasiswa tidak pernah disekat, kini zaman itu telah berlalu dan menjadi kenangan dalam sejarah perjuangan mahasiswa. Kita tidak nafikan MPP diberikan sedikit suara di dalam perjalanan pentadbiran universiti. Sekurang-kurangnya dapatlah wakil mahasiswa yang dipilih menduduki MPP memberi sedikit pandangan dalam perjalanan universiti tetapi pendapat yang dibenarkan mestilah tidak bercanggah dengan kehendak-kehendak pentadbiran universiti.


Tanpa disedari sedikit demi sedikit Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) khususnya Persatuan Mahasiswa Universiti (PMU) semakin tidak berperanan. MPP semakin tidak mendapat sokongan. Mahasiswa semakin tidak tahu peranan MPP yang sebenarnya. Pemimpin MPP yang dipilih seharusnya menyedari kehendak mahasiswa dan keadaan semasa. Pemimpin mahasiswa tidak seharusnya bertindak mengikut masa dan "carbon copy" sahaja.


Mereka tidak perlu takut untuk melakukan reformasi dan mencuba beberapa pendekatan baru bagi mengembalikan keunggulan MPP sebagaimana peranannya di zaman silam. Beberapa langkah perlu diambil oleh pemimpin mahasiswa kini khususnya yang terlibat dalam MPP untuk mendekatkan kembali mahasiswa dengan MPP. Buku Gerakan Pelajar Wawasan 2020 (edisi terbaru Buku Gerakan Pelajar : Kepimpinan, Pengurusan dan Cabaran - insyaAllah akan membicarakan perkara ini) memberikan penjelasan lebih lanjut berhubung dengan perkara ini. Kerancakan kembali politik kampus boleh manamatkan zaman "bisu" yang berlaku di kampus-kampus sejak selepas akta

Bersambung...

Mari Mengaji

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Melangkah Ke Tahun Baru 2012