{Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya dan mereka tidak ragu (dalam keimanan itu) dan mereka berjihad dengan harta benda mereka serta diri mereka pada jalan Allah. Merekalah orang-orang yang benar (dalam menghayati keimanan/aqidah)} (al-Hujurat : 15)

Monday, March 29, 2010

Berkahwin dan bercinta Kerana ALLAH s.w.t



Asslamualikum w.b.t terlebih dahulu saya meminta maaf kepada pembaca blog ini kerana agak lama saya tidak mengupdate blog ini kerana masa tidak mengizin kan dan alhamduliilah sejak berumah tangga makin diberkati, makin di murahi rezeki, lagi matang dalam kehidupan, semakin bahagia, semakin dekat dengan Allah , dan banyak lagi kelebihan Allah s.w.t beri kepada kita..

sepertimana kita tahu,agama Islam adalah agama percintaan dan kasih sayang. Firman Allah di dalam surah Ar-Rum ayat 21, “Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan.”

Apabila dua insan bercinta, ada yang sayang menyayang kerana “cinta berahi” yang wujud di antara mereka. Cinta berahi yang sampai ke jinjang pelamin akan terselamat dari gangguan syaitan. Cinta berahi yang tercemar dengan hasutan syaitan akan berakhir dengen keterlanjuran.

Di dalam keadaan lain, ada yang sayang menyayang kerana Allah. Bercinta sesama makhluk kerana Allah adalah lebih selamat. Ia tidak melukakan hati, tidak meresahkan jiwa, tidak merosakkan akhlak, tidak perlu risau tentang “frust”, tidak perlu melayan perasaan cemburu. Menurut Rasulullah, menyayangi seseorang kerana Allah dapat mendatangkan kemanisan iman.[1] Namun, tidak ramai yang mengetahui caranya.

Menurut Imam Ghazali di dalam Ihya Ulumuddin, kecintaan seseorang yang hakiki kepada insan lain kerana Allah bukanlah bermaksud mencintai insan itu kerana dzatnya (sifatnya), sebaliknya adalah kerana insan itu dapat mendekatkan diri sendiri dengan akhirat.

Menurut beliau lagi, bahawa seorang lelaki mengahwini seorang wanita soleh supaya terpelihara dari gangguan syaitan, supaya terjaga agamanya, supaya memperolehi anak-anak yang soleh dari wanita itu dan seterusnya anak-anak itu mendoakan untuknya. Lalu apabila lelaki berkenaan mencintai wanita itu kerana semua sebab-sebab di atas, maka dia adalah tergolong sebagai salah seorang pencinta kerana Allah.[2] Perkara ini dinukilankan oleh Al-Ghazali lebih kurang 1000 tahun yang lalu.

Selepas ini, apabila anda mencari cinta, carilah cinta yang wujud kerana Allah. Apabila anda menemui cinta, tanya diri sendiri kenapa anda mencintainya? Apakah kaitan cinta itu dengan akhirat anda?



video

Dan di bawah ini ada sedikit kupasan berkenaan janji Allah Bagi orang yang mahu berkahwin...

1-"Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki yang keji, dan lelaki
yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita
yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik adalah
untuk wanita-wanita yang baik (pula)". (An Nuur : 26)

Bila ingin mendapatkan jodoh yang baik, maka perbaikilah diri. Hiduplah
sesuai dengan ajaran Islam dan Sunnah Nabi-Nya. Jadilah lelaki yang
soleh, jadilah wanita yang solehah. Semoga Allah memberikan hanya yang
baik buat kita. Amin.

2-"Dan kahwinikanlah orang-orang yang bujang diantara kamu dan
orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang
lelaki
dan perempuan.
Jika mereka miskin, Allah akan memberikan mereka dengan kurniaan-Nya.
Dan Allah Maha Luas (Pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui". (An Nur: 32)

Sebagian para pemuda ada yang merasa bingung dan bimbang ketika akan
berkahwin. Salah satu sebabnya adalah kerana belum mempunyai pekerjaan.
Dan yang peliknya ketika para pemuda telah mempunyai pekerjaan pun
tetap
ada perasaan bimbang juga. Sebahagian mereka tetap ragu dengan harta
yang mereka dapatkan dari gajinya. Dalam fikiran mereka terdetik,
"adakah cukup untuk berkeluarga dengan gaji sekian?".

Ayat tersebut merupakan jawapan buat mereka yang masih ragu untuk
melangkah ke alam pernikahan kerana alasan ekonomi. Yang perlu
ditekankan kepada para pemuda dalam masalah ini adalah kesanggupan
untuk
memberi nafkah, dan terus bekerja mencari nafkah memenuhi tuntutan
berkeluarga. Bukan besarnya wang ringgit yang perlu dibimbangkan.
Kelak,
Allah akan menolong mereka yang berkahwin. Allah Maha Adil, bila
tanggung jawab para pemuda bertambah - dengan kewajiban menafkahi
isteri-isteri dan anak-anaknya - maka Allah akan memberikan rezeki yang
lebih. Tidakkah kita lihat kenyataan di dalam masyarakat, kebanyakan
mereka yang bermula dengan kemiskinan, tidak mempunyai apa-apa ketika
menikah, kemudian Allah memberinya rezeki yang melimpah-ruah dan
mencukupkan segala kekurangannya?

3-" Ada tiga golongan manusia yang berhak Allah tolong mereka, iaitu
seorang mujahid fi sabilillah, seorang hamba yang menebus dirinya
supaya
merdeka dan seorang yang bernikah kerana ingin memelihara
kehormatannya".
(HR. Ahmad 2: 251, Nasaei, Tirmidzi, Ibnu Majah hadis no. 2518, dan
Hakim
2: 160)

Bagi siapa saja yang bernikah dengan niat menjaga kesucian dirinya,
maka
berhak mendapatkan pertolongan dari Allah berdasarkan penegasan
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadis ini. Dan
pertolongan Allah itu pasti datang.

4-"Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu
isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa
tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan
sayang.
Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda
bagi kaum yang berfikir" (Ar Rum : 21)

5-"Dan Tuhanmu berfirman : 'Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan
Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang memalingkan diri
dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina' ".
(Al Mu'min : 60)

Ini juga janji Allah 'Azza wa Jalla, bila kita berdoa kepada Allah
nescaya akan diperkenankan-Nya. Termasuk di dalamnya ketika kita berdoa
memohon diberikan pasangan hidup yang agamanya baik, cantik, taat dan
sbgnya.

Dalam berdoa perhatikan adab dan sebab terkabulnya doa. Diantaranya
adalah ikhlas, bersungguh-sungguh, merendahkan diri, mengadap kiblat,
mengangkat kedua tangan, dll.

Perhatikan juga waktu-waktu yang mustajab dalam berdoa. Di antaranya
adalah berdoa pada waktu sepertiga malam yang terakhir dimana para
malaikat turun dari langit dunia bersama-sama mengaminkan , pada waktu
antara azan dan iqamah, pada waktu turun hujan, dll.

Perhatikan juga penghalang terkabulnya doa. Di antaranya adalah makan
dan minum dari yang haram, juga makan, minum dari usaha dan sumber yang
haram, melakukan apa yang diharamkan Allah, dll.

Manfaat lain dari berdoa bererti kita meyakini kekuasaan Allah,
mengakui
bahwa Allah itu tempat meminta, mengakui bahwa Allah Maha Kaya,
mengakui
bahwa Allah Maha Mendengar, dll.

Sebahagian orang ketika jodohnya tidak sampai-sampai maka mereka pergi
ke dukun-dukun dan bomoh berharap agar jodohnya lancar. Sebahagian
orang
ada juga yang menggunakan guna-guna dan sihir. Cara-cara seperti ini
jelas dilarang oleh Islam. Perhatikan hadis-hadis berikut yang
merupakan
peringatan keras dari Rasulullah Sollallahu 'alaihi wa sallam:

"Barang siapa yang mendatangi peramal nasib / dukun, lalu ia menanyakan
sesuatu kepadanya, maka tidak diterima solatnya selama empat puluh
malam".
(Hadis sahih riwayat Muslim (7/37) dan Ahmad)

Telah bersabda Rasulullah sollallahu 'alaihi wa sallam, "Maka janganlah
kamu mendatangi peramal-peramal nasib itu." (Sahih riwayat Muslim juz 7
hal. 35).

Telah bersabda Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, "Sesungguhnya
jampi-jampi (mantera) dan guna-guna (sihir) itu adalah (hukumnya)
syirik."
(Hadis sahih riwayat Abu Daud (no. 3883), Ibnu Majah (no. 3530), Ahmad
dan Hakim).

6-"Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat". (Al
Baqarah
: 153)
Mintalah tolong kepada Allah dengan sabar dan solat. Tentunya agar
datang pertolongan Allah, maka kita juga harus bersabar sesuai dengan
Sunnah Nabi Sollallahu 'alaihi wa sallam. Juga harus solat sesuai
Sunnahnya dan terbebas dari bid'ah-bid'ah.

7-"Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,
sesungguhnya
sesudah kesulitan itu ada kemudahan". (Alam Nasyrah : 5 - 6)

Ini juga janji Allah. Mungkin terasa bagi kita jodoh yang dinanti tidak
kunjung tiba. Segalanya terasa sulit. Tetapi kita harus tetap berbaik
sangka kepada Allah dan yakinlah bahwa sesudah kesulitan itu ada
kemudahan.
Allah sendiri yang menegaskan dua kali dalam Surah An- Nasyrah.
8-"Hai orang-orang yang beriman jika kamu menolong (agama) Allah,
nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu".(Muhammad : 7)

Supaya Allah Tabaraka wa Ta'ala menolong kita, maka kita tolong agama
Allah. Baik dengan berinfak di jalan-Nya, membantu penyebaran dakwah
Islam dengan penyebaran buletin atau buku-buku Islam, membantu
penyelenggaraan pengajian, dll. Dengan itu semoga Allah menolong kita.

9-"Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong
(agama)-Nya.Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha
Perkasa".
(Al Hajj : 40)

10-"Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat".(Al
Baqarah
:
214)

Itulah janji Allah. Dan Allah tidak akan menyalahi janjinya. Kalaupun
Allah tidak / belum mengabulkan doa kita, tentu ada hikmah dan kasih
sayang Allah yang lebih besar buat kita. Kita harus berbaik sangka
kepada Allah. Inilah keyakinan yang harus ada pada setiap muslim dan
muslimah.
Wallahu’alam.

referance:
~~~~~~
[1] http://hadith.al-islam.com, Sahih Bukhari #16
[2] Ihya Ulumuddin, Kitab Adab Berkasih Sayang, Bab Erti Persaudaraan Pada Jalan Allah dan Perbezaan Daripada Persaudaraan Pada Jalan Dunia.

Mari Mengaji

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Melangkah Ke Tahun Baru 2012