{Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya dan mereka tidak ragu (dalam keimanan itu) dan mereka berjihad dengan harta benda mereka serta diri mereka pada jalan Allah. Merekalah orang-orang yang benar (dalam menghayati keimanan/aqidah)} (al-Hujurat : 15)

Friday, September 24, 2010

Ketegasan Tuan Guru Hj. Abdul Hadi Awang : Hikmah Yang Besar Buat Ummah .


Ketegasan Tuan Guru
Hj. Abdul Hadi Awang :
Hikmah Yang Besar Buat Ummah .

Siri Pertama :

Islam adalah agama suci yang telah diwahyukan oleh Allah swt. kepada seluruh umat manusia melalui Nabinya saw. Islam adalah agama buat semua manusia , dengan maksud seluruh umat manusia layak bahkan wajar menerima Islam sebagai cara hidup mereka .

Mereka yang telah menyaksikan bahawa Tiada Tuhan yang layak disembah selain Allah , mempunyai komitmen untuk hidup berpandukan peraturan dan pedoman Rabbul Jalil sementara mereka yang belum memeluk ajaran Islam , tidak dipaksa menganutnya justeru Islam adalah cara hidup yang mesti diterima secara rela dan sedar .

Prinsip Islam inilah meletakkannya sebagai satu agama atau cara hidup yang paling selamat , sesuai serta layak untuk dianut dan diterima oleh semua tanpa mengira latar belakang bangsa atau keturunan . Kalau pun masih ada yang tidak mahu menganutnya , ia tetap selamat untuk berurusan malah bernaung di bawah sinar Islam dan syariatnya justeru ia adalah cara hidup yang adil malah kaya dengan toleransi.

و أن هذا صراطي مستقيما فاتبعوه و لا تتبعوا السبل فتفرق بكم عن سبيله

Sesungguhnya inilah JalanKu yang lurus maka hendaklah kamu mengikutnya dan jangan kamu mengikut jalan- jalan yang lain kerana kelak ia akan menyelewengkan kamu dari jalanNya.

Surah al Ana'am . Ayat : 153

Namun malang Islam gagal difahami oleh sebahagian manusia termasuklah sebahagian penganutnya yang hanya sekadar mampu meletakkan Islam antara dua bibirnya sahaja bahkan tidak pernah melepasi halkumnya.

Kegagalan tersebut samaada berpunca dari kejahilan tebal yang melingkari mereka atau terpengaruh dengan propaganda jahat musuh – musuh Islam yang senantiasa menyimpan dendam kesumatnya terhadap Islam .

Mereka ( musuh ) pantas dan licik untuk mengelirukan umat Islam malah nekad serta tidak pernah bosan dalam memastikan strategi mereka demi memalingkan umat Islam daripada hidup berlandaskan wahyu dan sunnah . Malah kemampuan mereka sampai melewati sempadan pejuang – pejuang Islam yang bersama jamaah . Mereka mampu mengeliru dan mengucar kacirkan fikrah ummah.

Firman Allah swt :

و لا يزالون يقاتلونكم حتى يردوكم عن دينكم ان استطعوا

Mereka akan senantiasa memerangi kamu sehinggalah mereka memalingkan kamu dari agama kamu jika mereka mampu melakukankanya .

Surah al Baqarah . Ayat : 217

Situasi Ummah Hari ini Memerlukan Ketegasan Seorang Ulama .

Tahap kejayaan mereka ( musuh ) menyusup masuk ke tengah – tengah kelompok dan pemikiran umat Islam sangat jelas dan ketara .

Longgarnya penghayatan Islam dikalangan muslim , bahkan umat Islam lebih banyak habiskan masa bertelagah sesama sendiri , non muslim walau sejak sekian lama hidup dalam masyarakat muslim, kian memuncak sikap prejudis mereka terhadap Islam dan semangat dendam serta benci semakin tebal dikalangan musuh Islam menjadi bukti kukuh kejayaan mereka ( musuh ) .

Turut melengkapkan bukti yang telah sedia kukuh ialah bagaimana kita melihat Islam begitu mudah dipermain , dipersenda , diperlekeh dan dipandang rendah tanpa umat Islam kini mampu berbuat apa – apa selain mengalah , mengeluh dan mengharapkan agar musibah ini segera berakhir .

Fenomena ini tidak boleh dibiarkan begitu sahaja sebaliknya gerakan mengembalikan semula Islam ke orbit agongnya mestilah diaktifkan. Ia bertujuan supaya seluruh umat manusia kembali dapat melihat kehebatan serta keagongan Islam yang penuh mulia , adil dan suci sebagaimana ianya pernah diperjuang dan ditegakkan oleh Nabi kita Muhammad saw.

Gerakan ini dianggap sangat mendesak setelah sekian lama Kehebatan Islam di tudung atau diselubung oleh fikrah asing dan juga fitnah serta tohmahan terancang oleh barat dan bonekanya .

Sejarah perjuangan Islam dinegara kita jelas menunjukkan bagaimana hadhirnya ulama’ yang tegas mampu meletakkan Islam dihormati dan disegani . Maka , untuk tujuan yang sama sebagaimana yang pernah dicapai melalui sejarah semalam , kita di hari ini juga sangat memerlukan ulama’ yang tegas untuk memimpin Islam dan ummahnya agar kembali berdaulat .

Tegas bukan keras dan Hikmah bukan lemah .

Tegas bermaksud mempertahankan kesucian Islam dan menzahirkannya disaat pelbagai pihak mencurigai kesucian Islam dan sebahagiannya pula berasa rendah diri untuk menonjolkan Islam, bimbang kalau – kalau non muslim tidak boleh menerimanya.

Tegas bersama hujjah syariah agar Islam tidak dipandang rendah justeru kita mulia dan hebat kerana Islam bukan kerana undi atau sokongan ramai . Saidina Omar al Khattab di hari menerima anak kunci Kota Baitil Muqaddas pernah menegaskan :

نحن قوم أعزنا الله بالإسلام فمهما نبتغ عز بغير ما أعزنا الله أذلنا الله .

Kita adalah satu golongan yang diberikan kemuliaan ( kehebatan ) oleh Allah dengan Islam maka sesiapa yang mencari kemuliaan selain apa ( Islam ) yang dengannya Allah telah muliakan kita , nescaya Allah akan menimpakan kehinaan kepada kita.

Keras menyebabkan orang lari dari perjuangan sebagaimana Allah sebut dalam Al Quran :

فبما رحمة من الله لنت لهم و لو كنت فظا غليظ القلب لانفضوا من حولك .

Bukti rahmat dari Allah , dilembutkan hatimu terhadap mereka , jika engkau berhati kasar nescaya musuh akan lari dari sisimu.

Surah aali Imran . Ayat 159

Namun tegas pula diperlukan agar orang menghormati agama Allah swt. agama yang suci. Sebagaimana Allah swt. juga berfirman :

ثم جعلناك على شريعة من الأمر فاتبعها و لا تتبع أهوآء الذين لا يعلمون

Kesudahannya Kami jadikan engkau (wahai Muhammad ) menjalankan satu Syariat (yang cukup lengkap) dari hukum-hukum ugama; maka turutlah Syariat itu, dan janganlah engkau menurut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (perkara yang benar)

( Surah Al Jathiyah . Ayat : 18 ).

Nabi Kita Muhammad saw pernah memperlihatkan ketegasannya . Sabda Baginda saw :

لو وضعوا الشمس في يميني والقمر في يساري على أن أَتركَ هذا الأمرَ حتى يُظْهِرَهُ اللهُ أو أَهْلِكَ دُوْنَهُ .. مَا تَرَكْتُ

Sekiranya mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan ditangan kiriku supaya aku meninggalkan urusan ( perjuangan ) agama ini sehinggalah Allah menzahirkannya ( memenangkannya ) atau aku binasa kerananya , sekali – kali tidak akan aku tinggalkan ( perjuangan ini ) .

Sirah ibnu Hisyam

Hikmah Perjuangan Suci

Sementara Hikmah bermaksud bijak bertindak dan manafaatkan ruang untuk meletakkan Islam mengatasi segalanya . Mengatasi kepentingan peribadi dan agenda kelompok . Sekalipun tindakan itu memulangkan kesan yang sangat perit dan mendatangkan implikasi yang sangat getir .

Seperti kekalahan dalam pilihanraya kerana kita mengambil langkah yang tidak popular untuk mendaulatkan Islam dikalangan masyarakat yang jahil mengenai Islam. Kekalahan tersebut tidak boleh dianggap hasil dari tindakan yang tidak berhikmah justeru tindakan itu adalah untuk mendaulatkan islam .

Nabi Nuh as. Mengambil tempoh 950 tahun untuk berjuang , ( kalau dinilai melalui penggal pilihanraya , ertinya Nabi Nuh as kalah dalam 190 kali pilihanraya ) . Apakah Nabi Nuh as. Tidak berhikmah dalam dakwah dan perjuangannya sehingga kalah sedemikian rupa ?

Nabi kita Muhammad saw. Meskipun berbekalkan mukjizat yang banyak dan Baginda adalah kekasih Allah saw malah penghulu segala Rasul , pun mengambil masa 13 tahun sebelum menegakkan Negara Islam di Madinah al Munawwarah dan hampir 23 tahun untuk menumbangkan kerajaan jahiliyyah Makkah . Apakah kegagalan Nabi saw. Menegakkan Islam dan menumbangkan Jahiliyyah dalam tempoh satu atau dua penggal ( 5 – 10 th ) ( nisbah penggal pilihanraya ) dianggap Nabi saw tidak berhikmah dalam perjuangannya ?

Tentu sahaja Islam tidak pernah kalah kecuali ia hanya belum menang untuk mendaulatkan Islam . Kegagalan untuk mendaulatkan Islam dalam tempoh – tempoh tertentu pula bukanlah kerana ketiadaan hikmah dalam tindakan atau strategi tetapi demikianlah sunnah perjuangan yang wajib melalui ibtila’ dan mehnah .

Firman Allah swt :

لو كان عرضا قريبا و سفرا قاصدا لاتبعوك و لكن بعدت عليهم الشقة

Jika sekiranya perjuangan ini adalah untuk mencapai hasil yang cepat dan perjalanan yang dekat , nescaya mereka ( musyrikin ) akan mengikut kamu tetapi perjuangan ini jauh dan sukar dirasakan oleh mereka .

Surah at Taubah . Ayat : 42

Selepas kejatuhan Khilafah Islam Othmaniah sejak 3.3. 1924 yang lalu , hinggalah hari ini belum ada sebuah pun Negara umat Islam yang benar – benar dapat mendaulatkan syariat Islam . Entah berapa juta ummah dan ulama’ mereka yang telah gugur sebagai syuhada’ di medan juang demi memperjuang dan menegakkan Islam . Apakah gugurnya umat Islam , mujahid dan ulama’ mereka dalam jumlah yang begitu ramai sabagai manifestasi dari ketiadaan hikmah dalam perjuangan mereka ?

Salah besar kalau kita hanya memahami hikmah itu apabila kita menang , ( apatah lagi kemenangan itu baru sepenggal ) sementara kalah pula segera ditafsir sebagai salah perhitungan dan silap strategi perjuangan .

Hikmah Kemenangan : Syukur bukan Bangga

Nabi Sulaiman As. Telah menunjuk contoh agar kita bersyukur diatas kurniaan Allah berupa kuasa dan pengaruh . Firman Allah swt :

قال هذا من فضل ربي ليبلوني ءأشكر أم أكفر

Nabi Sulaiman telah berkata : Inilah sebahagian dari kelebihan kurnia Tuhanku bagi mengujiku apakah aku bersyukur atau kufur ….

Surah an Naml . Ayat : 40

Demikian firman Allah swt :

إذا جاء نصر الله و الفتح و رأيت الناس يدخلون في دين الله أفواجا فسبح بحمد ربك و استغفره إنه كان توابا

Apabila telah datang pertolongan dan kemenangan nescaya engkau melihat manusia berduyun – duyun menganut Agama Allah , maka bertasbihlah memuji Tuhanmu dan berIstighfarlah sesungguhnya Allah Maha menerima Taubat .

Surah An Nasr . Ayat : 1 – 3

Hikmah Kekalahan : Sabar dan Istiqamah

وكأين من نبي قاتل معه ربيون كثير فما وهنوا لما أصابهم في سبيل الله و ما ضعفوا و ما استكانوا و الله يحب الصابرين

Dan berapa ramainya Nabi yang berjuang bersama – sama mereka sejumlah besar dari pengikutnya yang bertaqwa. Mereka tidak menjadi lemah kerana musibah ( kekalahan ) yang menimpa mereka di jalan Allah swt. dan tidak lesu dan tidak pula menyerah kepada musuh . Allah menyukai orang – orang yang sabar .

Surah aali Imran . Ayat : 146

bersambung ke siri kedua dengan tajuk seperti berikut :

Mari Mengaji

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Melangkah Ke Tahun Baru 2012